Gincu


Tiga

Qaseh habiskan potongan terakhir ayat Yassin.
Sedekahkan pada arwah Abi dan Mama.
' Sungguh, rindu pada mereka. Rindu yang dalam '

" Abi, Mama. Kenapa tinggal Qaseh sendiri? Kenapa pergi kalian tak kembali "
Pegang dada. ' ALLAHUAKBAR. Tuhan, kuatkan aku '

Dua bulan perginya Abi dan Mama.
Tinggalkan parut yang dalam buat Qaseh.
Qaseh tatap cincin dijari. Cincin nikahnya.
Peninggalan arwah Mama untuknya.
Dan Mama mahu dijadikan cincin pernikahan Qaseh.

Menangis lagi.
Rindu peluk Mama
Hangat ciuman Abi, masih terasa semua itu.

Di sudut pintu.
Ada mata yang mengintai
Ilyasa Haikal.
Pejam mata. Seakan merasa sebak Qaseh.
Jauh dalam hati.
' Andai aku buang ego aku, aku akan biar kau menangis dalam pelukku. Biar basah bajuku. 
Sayang, sabarlah. Walau kau rasa aku jauh, aku sebenarnya di sisimu, cuma dalam diam. 
Saat kau rasa aku tak peduli, sebenarnya aku peduli, peduli yang amat sangat '
Mengalir jua air mata lelaki itu.


Alhamdulillah,Terima Kasih Semua

No comments:

Post a Comment

copyright2014.minashukri