Gincu


Empat

Buka kotak vintaj di atas meja solek.
Qaseh tatap kertas berlipat empat segi.
Buka. Tarik nafas.
Ada satu frasa yang tak pernah Qaseh lupa untuk baca.

' Abi dan Mama sayang kamu sampai syurga. Jika kami tiada. 
Tuhan itu ada sayang '

Pejam mata rapat rapat.
' Abi Mama, andai kalian tahu. Anak mu ini. Hatinya hari hari dirobek insan itu. 
Anak mu ini, hari harinya penuh air mata kerana lelaki itu. Abi Mama, apa bisa
 anak mu ini menghadapi sendiri? '

Di ruang menonton. Ilyasa Haikal pula bermain ilusi.
Memori berputar
" Jaga anak saya. Jaga anak kami. Tolong! Dia cuma sendiri "
Gambar dan kertas jatuh.
Darah berteraburan.
Ilyasa terkedu. Hatinya kencang.
Apa ini. Lihat gambar. 


Alhamdulillah,Terima Kasih Semua

No comments:

Post a Comment

copyright2014.minashukri